HomeRagamLife StyleGemar Baca Buku di Era Digital

Gemar Baca Buku di Era Digital

Foto: Repro Internet

Foto: Repro Internet

Everything is just click away! Kini hanya dengan mengklik, kita bisa mendapatkan informasi apapun yang kita inginkan.

Perkembangan teknologi informasi yang semakin canggih memudahkan seseorang untuk mengetahui banyak hal dengan cepat, era digital menawarkan banyak kemudahan dalam mengakses informasi dari seluruh dunia.

Hal ini pun berdampak pada berbagai kalangan, baik anak-anak, remaja, dewasa, hingga orang tua, semakin tidak asing dengan. Tak dapat dipungkiri, teknologi yang semakin modern secara sadar mulai menyingkirkan keberadaan buku yang kini mulai jarang digemari baik di kalangan mahasiswa. Banyak diantara mereka lebih memilih mencari lewat internet yang dirasa lebih instan dan mudah. Hampir sebagian besar referensi tugas mahasiswa diambil dari sumber internet.

Gemar baca buku pun mulai menjadi sesuatu yang asing. Namun, hal tersebut tak berlaku bagi Silvana Maya Pratiwi. Ia merupakan salah satu mahasiswa yang cinta dengan buku, kegemarannya membaca buku dapat dilihat dari banyaknya dan beragamnya koleksi buku yang ia miliki. Sejak kecil ia telah gemar menbaca buku. Mahasiswi FMIPA Kimia’10 ini mulai mengoleksi berbagai buku sejak dirinya duduk di Sekolah Menengah Pertama. Kini koleksi bukunya mencapai 1000 buku, diantaranya buku biografi, novel, sejarah dan buku jurnalistik. “Aku sampe buat schedule buat baca buku,” Ujar Silvana. Ia juga mengaku dari kegemarannya membaca buku, salah satu buku yang pernah i abaca yaitu “Jilbab Pertamaku”, membuat ia kini mengenakan jilbab.

Wahyu Farida (FKIP Bimbingan Konseling ‘12) juga memiliki hobi yang senada, sejak kecil ia suka membaca majalah Bobo dan Donal Bebek. Kini ia memiliki 30 buku seperti kumpulan novel islami dan buku pergaulan remaja di jaman sekarang melalui kaca mata Islam, yang mulai ia koleksi sejak menjadi mahasiswa.

Menurutnya buku adalah gudang ilmu, buku dapat memberi banyak warna dan cerita yang bisa diambil maknanya dan dapat diterapkan dalam kehidupan nantinya.“Baca itu kebutuhan, biasanya saya bisa menyelesaikan membaca satu novel dalam sehari,” ungkapnya.

Tak berbeda dengan rekannya, Siti Meisita (FMIPA Biologi’13) juga mempunyai hobi yang sama, gemar membaca buku. Ia pun sudah memiliki 20 koleksi buku dengan berbagai macam jenis koleksi bacaan, diantaranya komik, buku politik, novel, majalah dan sebagainya. “Baca buku itu penting, karena kita dapat menjiwai atau mempengaruhi karakter seseorang,” ungkapnya.

Menurut Diah Utami Ningsih salah satu dosen Bimbingan Konseling Fakultas Ilmu Keguruan dan Pendidikan (FKIP) Universitas Lampung, membaca buku merupakan kebiasaan yang baik jika buku yang dibaca mempunyai unsur yang positif. Karena dengan membaca akan menambah wawasan dan pengetahuan. Kebiasaan membaca buku seperti novel sebagai salah satu media untuk menghibur diri. Ia juga menambahkan, membaca suatu kebutuhan yang positif jika bisa membagi waktu dengan baik antara hobi dengan belajar, karena melalui membaca banyak hal positif serta ide kreatif muncul.

Laporan : Riska Martina

Shares 0
Ubah Limbah Oli Beka
Tak Sekedar Berbahas

admin@teknokra.com

Kami adalah Unit Kegiatan Mahasiswa yang bergerak dalam bidang peliputan, penelitian, dan penerbitan berita, baik berita kriminal, prestasi, ekonomi, ataupun berita-berita lain dalam bentuk straight news maupun feature, tulisan maupun animasi dan video. Nama lengkap kami adalah Unit Kegiatan Penerbitan Mahasiswa (UKPM) Teknokra Universitas Lampung. Berkedudukan di Universitas Lampung, sehingga artikel kami lebih mengenai Universitas Lampung, dan Lampung.

Rate This Article:
NO COMMENTS

Sorry, the comment form is closed at this time.